icon-bbm

|

Cara Menambal Ban Sepeda

Melewati jalur offroad yang penuh rintangan bersama sepeda MTB sangatlah memacu adrenalin. Mulai dari trek jalan tanah yang menanjak, kelokan yang berkerikil dan turunan yang berbatu. Selain adrenalin yang terpicu tak jarang kesialan juga menimpa goweser, kadang terjatuh bahkan mengalami kebocoran ban. Dan di jalur offroad yakinlah akan susah mencari tukang tambal ban. Kalau beruntung mungkin goweser masih mempunyai cadangan ban dalam, atau teman seperjalanan mungkin membawa juga, tapi kalau tidak ada? Maka mau tidak mau goweser harus menambal ban sendiri. Berikut mari kita kupas bagaimana cara menambal sendiri ban sepeda.

Pengetahuan cara  menambal ban Sepeda merupakan pengetahuan dasar yang wajib dikuasai oleh goweser sepeda gunung. Peralatan untuk menambal ban adalah sebagai berikut;

  1. Multi tool sepeda MTB. Biasanya sudah termasuk tyre leveler/ penyungkil ban, umumnya berbahan plastik yang keras, agar tidak membuat rim lecet.
  2. Lem dan penambal ban, biasanya di toko sepeda atau supermarket menjual satu set penambal ban yang terdiri dari lem dan penambal ban yang berbentuk stiker.
  3. Pompa tangan.

Berikut langkah langkah dalam mengganti ban bocor.

1. Lepaskan ban dari sepeda.Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah melepas ban yang bocor. Jika hub (as roda) sepeda Anda menggunakan sistem quick release, akan memudahkan Anda melepas ban, balikkan dan putar berlawanan arah jarum jam untuk melonggarkan ban. Jika, sepeda Anda masih menggunakan mur, maka Anda perlu kunci inggris untuk melepasnya. Selanjutnya , lepaskan rem, pindahkan bantalan rem keluar, dan lepaskan ban.

Jika Anda menghadapai masalah pada ban belakang, yang mana terdapat rantai dan roda gigi yang harus ditangani. Kendurkan rantai dengan menggesernya ke set gigi terkecil. Kendurkan tuas atau lepaskan mur yang menahan ban. Jika perlu, gunakan tangan Anda untuk menarik kembali katrol kecil agar bisa melepas rantai.

2. Gunakan tuas untuk melepas ban.Bila Anda sudah melepaskan ban, ambil ban dalam. Untuk melakukan hal ini, gunakan alat untuk mencongkel ban yang disebut tuas ban. Tuas ban dirancang khusus untuk mencongkel ban keluar. Berhati-hatilah untuk tidak menyobek ban dalam yang menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

Anda tidak harus menggunakan tuas ban. Apapun itu asalkan bisa mencongkel cukup kuat dan dapat bekerja dengan baik. Bahkan Anda bisa menggunakan obeng atau pisau untuk melakukan ini.

3. Temukan lokasi Lubang yang menyebabkan kebocoran.Ketika ban telah dilepas, tarik ban dalam keluar dari ban luar dan carilah lokasi kebocoran. Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu;

—Mendengarkan bunyi kebocoran.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 3Bullet2

—Mencelupkan ban dalam ke air dan lihat bagian mana yang mengeluarkan gelembung.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 3Bullet4

 

4. Tandai Lubang.Lubang kebocoran pada ban dapat terlihat sangat kecil. Setelah Anda menemukan satu, Anda tentu tidak ingin kehilangan dan harus mencari lagi! Gunakan sepotong kapur tulis untuk membuat tanda “+” atau “x” yang memotong pada titik kebocoran. Jika Anda menggunakan lem untuk tambalan, buatlah tanda besar sehingga Anda masih bisa melihatnya setelah dioleskan lem.

Jika Anda tidak memiliki kapur, Anda bisa menggunakan pulpen atau apapun yang bisa digunakan untuk memberi tanda yang dapat terlihat dengan jelas.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 4

 

5. Jika diperlukan, ampelas di sekitar lubang. Berbagai jenis tambalan bekerja dengan cara yang berbeda. Beberapa memerlukan lem, ada juga yang tidak perlu menggunakan lem, dan beberapa memerlukan pengamplasan terlebih dahulu, ada juga yang dapat menempel pada karet ban dalam dengan mudah. Anda harus memperkirakan arah ampelasnya. Ampelaslah di sekitar lubang selebar dengan tambalan yang akan digunakan, hal ini bertujuan agar tambalan bisa menempel dengan kuat.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 6

 

Jika Anda ragu untuk menggunakan metode ampelas ini, maka cukup ampelas sedikit di daerah lubang, sebenarnya tidak ada masalah juga jika Anda tidak mengampelasnya terlebih dahulu.

6. Pasang tambalan. Selanjutnya, tempelkan tambalan di atas lubang. Beberapa tambalan memerlukan lem, sementara yang lain dapat menempel dengan sendirinya. Untuk tambalan yang kedua mungkin lebih mudah tetapi cukup beresiko mangalami kebocoran lagi. Panduan umum untuk memasang tambalan ada di bawah ini, ikuti tiap instruksinya.

Tambalan yang membutuhkan lem: lekatkan lem di sekitar lubang, tunggu lem sampai agak kering. Lalu, tempelkan tambalan pada area yang sudah di lem saat sudah agak kering, tahan dan tekan di tempatnya selama beberapa menit.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 7Bullet1

Tambalan yang tidak membutuhkan lem. Cukup buka tambalan dari bungkusnya dan letakkan di atas lubangnya seperti pada stiker. Tekan dengan kuat, tunggu sampai kering sebelum melepasnya.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 7Bullet2

 

7. Mengganti ban dalam.Setelah Anda memasang tambalannya, pasang dengan hati-hati di bagian dalam rongga ban. Hal ini biasanya akan mudah jika Anda memompa sedikit ban dalam dan geser satu sisi terlebih dahulu, kemudian baru sisanya. Setelah selesai, periksa lagi untuk memastikan tidak ada ban dalam yang keluar dari ban. Pastikan katup angin masuk ke dalam (jauh dari ban) ketika Anda meletakkan ban dalam sehingga Anda akhirnya dapat memompanya.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 9Bullet1

 

8. Pompa ban dalam secara bertahap agar ban terpasang pada tempatnya. Selanjutnya, ambil pompa otomatis atau yang dioperasikan dengan tangan, lalu mulai memompa ban dalam Anda. Pompa secara bertahap agar ban dalam tidak bergeser dan tetap pada tempatnya. Ketika sudah sepenuhnya terisi, tekan lah ban dan rasakan apakah masih kurang apa sudah cukup anginnya, biarkan sepeda selama beberapa menit, lalu tekan ban lagi. Jika terasa sudah cukup seperti tekanan pertama, maka Anda siap untuk mengendarainya lagi.

Jika Anda khawatir tentang posisi ban dalam sudah tepat atau belum, jangan ragu untuk memompa sedikit ban dalam terlebih dahulu sebelum memasang ban dalam pada roda. Untuk diingat, bagaimanapun, hal ini akan membuat ban lebih sulit untuk dilepas kembali.

Gambar berjudul Patch a Bicycle Tube Step 11

 

9. Memasang kembali roda sepeda. Anda hampir selesai memasangnya, yang harus Anda lakukan sekarang adalah geser roda belakang sepeda, pastikan sekrup terpasang dengan kencang pada mur roda, pasang kembali rem, dan Anda bisa pergi (jika Anda telah selesai mengerjakan bagian roda belakang, dalam hal ini Anda juga harus hati-hati dalam pemasangan rantai di sekitar gigi). Berhati-hati mengendarainya sampai Anda merasa yakin bahwa tambalan tidak akan bocor lagi, kemudian selesai!

Sumber : id.wikihow.com

Artikel Terkait